----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------Pidato Perpisahan---Pidato Singkat---Pidato Kepramukaan---Pidato Sekolah---Pidato Pembukaan---Pidato Resmi
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jumat, 13 Februari 2009

8 Mitos Sekitar Anak Balita

Mitos memang seakan tak bisa lepas dengan suatu objek termasuk kepada Anak balita. Anda mungkin sering mendengar mitos tentang anu dan anu meskipun buktinya tidak pernah ada. Namanya mitos seringkali tidak disertai penjelasan mengapa begini-mengapa begitu. Kalaupun ada, alasannya sering tidak ilmiah atau tidak rasional dan kebenarannya sulit dibuktikan.



Mengenai mitos di sekitar anak saya dapat penjelasannya dari salah seorang Psikolog dari Universitas Atma Jaya Jakarta , Zahrasari Lukita Dewi, Psi. Informasi ini saya ambil dari (Dedeh Kurniasih - http://www.mail-archive.com/milis-nakita@news.gramedia-majalah.com/msg02551.html) Beliau menjelaskan bahwa mitos adalah suatu keyakinan yang dipercaya kebenarannya secara turun temurun.

8 Mitos sekitar anak balita biasanya meliputi :

1. Menungging karena melihat adik dalam kandungan ibu

Menungging, dilihat dari sudut pandang psikologis, merupakan bagian dari perkembangan anak batita. Hal ini berkaitan dengan keterampilan motorik kasarnya yang makin baik karena otot-ototnya, dari otot tangan, leher, hingga kakinya semakin kuat. Kemampuan koordinasi si batita juga makin berkembang.

Dengan segala kemampuannya, ia jadi tambah asyik bereksplorasi, termasuk coba-coba menungging. Nah, setelah sekali dilakukan, ternyata ia merasakan sensasi lain saat menungging "Wah, kok beda ya, semua jadi kelihatan terbalik!" misalnya. Ia lantas jadi ingin melakukannya lagi. Biasanya perilaku menungging akan diikuti dengan gerakan koprol.

Gerakan tersebut tampaknya memang berisiko. Namun, menurut Aya, orang tua jangan serta merta melarang perilaku si kecil ini. Sejauh tidak membahayakan dirinya dan ada pengawasan dari orang dewasa, saat ia menungging-nungging di atas kasur, umpamanya, biarkan saja. Dengan begitu, rasa penasarannya untuk mengeksplorasi bagaimana rasanya nungging dapat terpenuhi. "Kalau perlu, bantu ia melakukan gerakan koprol," saran Aya. Hanya saja, gerakan ini sebaiknya tidak dilakukan di lantai atau permukaan yang keras.

2. Anak rewel kala ibu hamil

Mitos ini ada benarnya. Tak jarang kan kita lihat, anak kecil yang semula manis lalu jadi sering rewel saat ibunya tengah hamil. Namun, menurut Aya, hal ini sebenarnya bukan karena si kecil tahu ibunya sedang hamil, tapi lebih karena cemburu akibat akan kedatangan adik baru. Di samping itu, masih banyak kemungkinan penyebab lain. "Misalnya karena ada ketidaknyamanan secara fisik seperti sakit, kecapekan, mau tumbuh gigi atau lainnya. Bisa juga karena faktor psikologis seperti stres karena kangen pada figur tertentu, stres karena baru pindah rumah, stres punya pengasuh baru, atau stres karena merasa tidak diperhatikan."

Jangan lupa keadaan ibu yang sedang hamil, yang cepat capek dan sering mual, lalu uring-uringan, bisa berdampak juga pada si kecil. Mungkin saja, ia merasakan adanya perbedaan setelah ibu hamil. Yang tadinya rajin membacakan buku cerita sebelum ia tidur, kini tidak lagi, umpamanya. Merasa tidak diperhatikan inilah yang membuat anak jadi sering rewel.

3. Anak sering sakit karena mau pintar

Secara logika anak akan selalu mengalami perubahan karena ia selalu berkembang dan kepintarannya juga selalu bertambah. Apalagi masa batita merupakan tahapan terpesat dalam perkembangan anak. Suatu hari bisa saja si kecil baru bisa melompat beberapa sentimeter dan bulan depannya sudah bisa melompat belasan sentimeter dengan kedua kakinya. Jadi, anak tetap akan berkembang walaupun tidak disertai tanda-tanda sakit seperti mencret, panas, batuk atau lainnya. Malah, sakit-sakitan dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangannya karena energi yang seharusnya digunakan untuk berkembang malah terpakai untuk mengatasi sakitnya.

Lalu, mengapa anak sering sakit di masa batita? Menurut Aya karena di usia ini si kecil sudah mulai senang bermain di luar rumah, sementara masalah kebersihan terkadang sulit dijaga. Selain itu, anak juga sudah mengonsumsi makanan yang bervariasi yang mungkin kurang terjaga kualitas dan kebersihannya. Sedangkan kematangan pencernaan anak berbeda-beda. Belum lagi aktivitasnya yang sudah mulai meningkat seiring dengan kemampuan bereksplorasinya. Padahal daya tahan tubuhnya baru dalam tahap belajar menyesuaikan diri dengan segala stimulus yang beragam.

Jadi, sekali lagi, tidak ada hubungan antara anak yang sering sakit dengan kepintarannya yang mau bertambah. Toh, kalau orang tua meyakininya, ya boleh-boleh saja. Yang penting, saat anak jatuh sakit, tetap harus ada upaya penyembuhan yang tepat dengan membawanya ke dokter.

4. Rewel saat tidur malam karena mendapat firasat musibah

Tidur malam seharusnya dapat dijalani anak dengan nyenyak. Oleh karenanya, bila anak rewel mesti dicari penyebabnya. Biasanya karena ia kecapekan, tak enak badan, mimpi buruk, atau tengah mengalami kecemasan seperti khawatir dan takut sesuatu. Menurut Aya, perasaan anak biasanya lebih sensitif karena rasionalitasnya yang masih kurang ketimbang orang dewasa. Jadi, mungkin saja ia dihinggapi perasaan cemas setelah menonton acara teve yang menegangkan, tapi tak tahu harus berbuat apa. Beda dengan orang dewasa, walau juga deg-degan karena menyaksikan film horor, orang dewasa bisa segera menenangkan dirinya dengan mencoba berpikir rasional. Jadi, bila suatu kali anak terlihat gelisah di tengah malam, telusuri penyebabnya dan berikan rasa aman dan nyaman kepada anak.

5. Anak tak mau didekati seseorang yang bukan orang baik

Jika anak menolak didekati seseorang, penyebabnya bukan masalah orang tersebut baik atau tidak, tetapi lebih pada apakah upaya pendekatannya terhadap anak sukses atau tidak. Hal ini juga berkaitan dengan tipe anak. Ada tipe anak sulit yang tak mudah didekati orang. Namun, ada juga anak yang mudah dan bisa cepat akrab dengan orang, sekalipun belum dikenalnya.

6. Anak banyak ngoceh akan lebih cepat bicara

Mengoceh merupakan bagian dari tahapan perkembangan bicara anak. Di masa batita, anak memang sedang dalam tahap belajar bicara. Yang perlu diketahui, proses belajar bicara sangat individual sifatnya. Ada anak yang cepat bicara dan ada yang lambat. Ada anak yang melalui satu per satu tahapan bicara; dari mengoceh lalu berbahasa "planet" kemudian berbicara. Ada juga yang lebih banyak diam, tak banyak mengoceh, tapi setelah bisa berbicara akan terdengar jelas dan lancar. Jadi, tak berarti anak yang tak banyak ngoceh akan lambat bicara, sejauh kondisi itu tidak ekstrem. Dalam arti, anak masih bereaksi bila diajak bicara dan tidak memiliki kelainan, seperti autisme dan lainnya.

7. Anak akan terjatuh sampai 40 kali

Jika mitos ini benar-benar diyakini, para ibu pasti akan menghitung setiap kali anaknya terjatuh. Kalau belum sampai 40 kali, perasaannya akan cemas terus "Aduh, jumlah jatuhnya kok belum 40 sih. Lama banget!"

Sama sekali tidak ada jaminan, setelah kali yang ke-40 anak tidak akan jatuh lagi. Soal seringnya anak batita terjatuh tak lain berkaitan dengan tahapan perkembangan kemampuan motorik kasarnya. Ia yang sudah bisa berjalan, kini bisa berlari kencang, melompat dan lainnya. Rasa percaya dirinya sudah muncul. Hanya saja, hal ini terkadang tidak dibarengi dengan kontrol diri yang baik karena koordinasi fisik, indra, dan emosinya memang belum seimbang.

Jadi bagaimana anak tidak sering terjatuh, bila berlari-lari tanpa lihat-lihat. Untuk mengantisipasi hal ini, mau tak mau orang tua mesti turun tangan. Saat lantai rumah licin karena habis dipel, umpamanya, segera beritahu si kecil. "Dek, jangan lari-lari dulu ya soalnya lantainya licin."

8. Anak ngeces karena ngidam ibu tak terpenuhi

Bila anak batita masih sering ngeces, itu bukan karena ngidam ibunya sewaktu hamil tidak terpenuhi. Banyak ibu hamil yang ngidamnya tak terpenuhi tapi anaknya baik-baik saja alias tidak pernah ngeces. Jadi, kalau si batita masih ngeces, kemungkinan ada masalah di seputar rongga mulutnya. Apakah ia sedang tumbuh gigi atau tengah mengalami sariawan. Untuk itu, pemeriksaan secara medis diperlukan untuk mengetahui penyebabnya.





2 komentar:

  1. Betul sekali ulasannya, sayangnya masih banyak sekali para ibu-ibu (baik ibu-ibu muda maupun ibu-ibu tua) yang mempercayai hal tersebut.

    BalasHapus
  2. kyaknya perlu di sosialisasikan waktu posyandu tuh, mklum negara kita masih percaya pada mitos2 yang gak menguntungkan.

    BalasHapus

Judul-Judul Pidato Pilihan :

  1. Dies Natalis SMAN 1 Kesamben Tuntutan Globalisasi
  2. Sambutan Camat Pada Rapat Desa Melalui Gotong-royong Segala Kesulitan Bisa Teratasi
  3. Acara Rutin Mingguan SMAN 1 Garut Kita Harus Mandiri
  4. Acara Rutin Mingguan SMAN 21 Semarang Membangun Semangat Muda
  5. Contoh Pidato Acara Rutin Mingguan SMKN 10 Subang Berbakti Kepada Orang Tua
  6. Pidato Pertemuan Rutin Bulanan SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Jiwa Mandiri Kunci Harga Diri
  7. Pidato Pertemuan Rutin Bulanan SMAN 5 Jakarta Menjadi Generasi Muda Pembawa Perubahan
  8. Pidato Pembinaan Rutin Bulanan SMAN 17 Batam Mari Bangun Semangat Belajar Kita
  9. Pidato Pembinaan Rutin Mingguan SMAN 5 Bandung Membangun Semangat Belajar Menggapai Prestasi
  10. Pidato Pembinaan Rutin SMAN 1 Semarang Mari Bangun Karakter Secara Positif
  11. Pidato Perpisahan oleh Perwakilan Siswa Kelas 3 SMP Lanjutkan Sekolah dan Raih Cita-citamu
  12. Contoh Pidato Tema Reboisasi Anjuran Menanam 1000 Pohon
  13. Contoh Pidato Pada Hari Pendidikan Nasional Bangkitkan Semangat Pendidikan Nasional
  14. Pidato SD Negeri 5 Bangkalan Indahnya Memiliki Sopan Santun
  15. Pidato Perpisahan oleh Siswa SMP 2 Surabaya Jadi Juara Berkat Jerih Payah
  16. Pidato Perpisahan oleh Wakil Siswa Kelas 3 SMP 33 Jakarta Raih Pendidikan Lebih Tinggi Raih Cita-cita
  17. Pidato Perpisahan Sekolah SMPN 15 Batam Kejarlah Cita-Citamu
  18. Pidato Perpisahan Kelas 6 SDN 1 Jakarta Giatlah Belajar dan Raih Cita-citamu Setinggi Mungkin
  19. Pidato Perpisahan Murid SDN 1 Bengkulu Buang Penyesalan Perbaiki Masa Depan
  20. Pidato Perpisahan oleh Wakil Siswa kelas 3 SMAN 1 Cilegon Waktu Tak Dapat Diputar Jangan Sia-Siakan
  21. Contoh Pidato Sambutan Kepala Desa Pada Rapat Desa Informasi Sangatlah Penting Untuk Kemajuan
  22. Contoh Pidato Sambutan Pada Pembukaan Diskusi Kelompok Manfaat Bioteknologi
  23. Contoh Pidato Sambutan Pada Sidang Pembukaan Pemilihan Ketua Prestasi Bisa Dicapai Berkat Keuletan dan Ketangguhan
  24. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Jadilah Pemuda Sukses
  25. Contoh Pidato Rutin SMPN 1 Bekasi Membangun Harapan Membangun Keberhasilan
  26. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Pemuda Taruhan Bangsa
  27. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 1 Tasikmalaya Membangun Perubahan dan Mencapai Kesuksesan
  28. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 12 Tasikmalaya Belajarlah Berani Bertindak Untuk Keberhasilan Masa Depan
  29. Contoh Pidato Pembinaan Rutin SMA Negeri 8 Bekasi Mari Bangun Karakter Secara Positif
  30. Contoh Pidato Upacara Hari Senin SMA Negeri 15 Jakarta Bermimpilah Besar dan Pegang Kuat-Kuat Hingga Berhasil