----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------Pidato Perpisahan---Pidato Singkat---Pidato Kepramukaan---Pidato Sekolah---Pidato Pembukaan---Pidato Resmi
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Minggu, 12 April 2009

Caleg DEPRESI



Sebelum Pemilu tanggal 9 April berlangsung, banyak sekali tulisan di berbagai media massa tentang potensi caleg gagal yang akan mengidap depresi berat, stress, bahkan gila. Awalnya, saya menganggap tulisan-tulisan itu terlalu mengada-ada; terlalu membesa-besarkan isu. Di mata saya, mereka yang menjadi caleg adalah mereka yang sudah siap “kalah perang”.

Namun, belakangan saya mulai ragu–dan ternyata keraguan itu benar adanya. Ya, ragu ketika dua pekan terakhir menjelang Pemilu, saya kumpul-kumpul dengan beberapa caleg di Jateng, yang kebetulan berlatar belakang “anak orang kaya”. Ada, yang anak pensiunan jenderal, anak pengusaha jamu di Cilacap, dan sebagainya. Mereka, caleg tajir ini gelisah dengan perilaku caleg-caleg yang bukan berasal dari kalangan “the have” yang mencoba me-moroti duit mereka lantaran sudah mulai kehabisan bahan bakar kampanye di penghujung akhir masa-masa kampanye. Padahal, masa-masa injury time kampanye itu, merupakan masa-masa yang sangat menentukan sebelum “Hari H” pemilihan.

Para anggota tim sukses caleg-caleg tajir ini kemudian menamai para caleg dengan duit pas-pasan itu dengan sebutan ICMI, singkatan dari “Ikatan Caleg Melarat Indonesia” (maaf, bukan bermaksud menghina, melainkan hanya mengemukakan fakta yang ada di lapangan). Selanjutnya, izinkan saya untuk menyebut mereka dengan Caleg ICMI.

Oh ya, sebelum itu, perlu saya jelaskan: Mengapa tulisan ini hanya fokus pada caleg-caleg ICMI? Itu, lantaran karena pola pendanaan kampanye mereka sebagai caleg, yang cenderung terlalu memaksakan diri: menggadaikan properti, menguras tabungan, hingga berhutang. Berbeda dengan para caleg tajir, yang memang punya alokasi khusus untuk membiayai kampanye mereka. Jangankan Rp1 miliar, Rp 6 miliar pun mereka siapkan tanpa mengganggu arus cash flow keuangan rutin mereka. Jadi, jika pun gagal, tidak terlalu berpengaruh terhadap atmosfer kehidupan pascapemilu.

Berbeda, dengan caleg-caleg ICMI–yang kebanyakan bertarung di level DPRD Propinsi dan DPRD Kabupaten/Kota–jika gagal menjadi caleg. Tabungan terkuras, hutang menumpuk, dan sebagainya. Akhirnya, tidak sedikit dari mereka yang menjadi stress, depresi berat, bahkan menjadi gila. Kompas edisi ini menulis tentang caleg-caleg DPRD Kediri yang mengaku terang-terangan pinjam uang Rp 75 juta hingga Rp 100 juta dari Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Kompas juga menulis:

Sejumlah caleg asal Palembang, Sumatera Selatan, ramai-ramai jual mobil dan rumah. Beberapa dari Bogor, Jawa Barat, dan Pamekasan, Jawa Timur, menggadaikan barang berharga, seperti tanah dan perhiasan. “Saya terpaksa menggadaikan sertifikat rumah dan buku pemilik kendaraan bermotor (BPKB) mobil sedan,” kata Ali Wasiin, caleg DPRD Kabupaten Nganjuk dari PKB. Pengusaha agrobisnis itu sudah menghabiskan Rp 200-an juta untuk kampanye. Seorang caleg DPR Kabupaten Bantul, sebut saja Rudi, mengaku menjual sawah dan kebun warisan orangtua demi mengumpulkan uang Rp 150 juta. Dana itu untuk beli nomor urut 1 (saat belum ditetapkan pemilihan berdasar suara terbanyak) dan biaya kampanye. “Eh, ternyata sekarang enggak pakai nomor urut lagi,” katanya.

Kini, kekhawatiran media massa tentang caleg-caleg ICMI yang gagal dan kemudian depresi berat ternyata mulai terbukti. Di Tangerang, seperti diberitakan Tv-One di sini, seorang calon legislator daerah pemilihan Tangerang, di perumahan elit Alam Sutera Kunciran, stres dan marah-marah karena kalah dalam pemilu legislatif 9 April lalu. Sekitar pukul 17.00 WIB saat penghitungan suara dilakukan, seorang pria (40) yang merupakan caleg dari partai tertentu, terlihat frustasi saat mengatahui kalah dalam perolehan suara.

Dia merangkak di pinggir jalan dengan membawa-bawa cangkir sambil meminta-minta uang kepada orang yang berlalu lalang, katanya kembalikan uang saya, kata caleg itu. “Ia diketahui kalah dalam perolehan suara, namanya ada di daftar pemilih tapi kalah dalam pemilihan,” kata salah seorang petugas KPPS Tedi, sabtu 11 April 2009.

Caleg ini mengalami stres berlebihan, hingga mengalami depresi. Sebab tingkah lakunya sudah seperti orang gila, dengan rambut yang masih klimis, dan hanya mengenakan celana pendek, bahkan menjadi bahan ejek anak-anak.

Warga yang menyaksikan ulah caleg aneh itu, tidak ada yang berani mendekat dan hanya melihat dari jarak kejauhan saja. “Bahkan sesekali ia melempari warga dengan cangkir sambil marah-marah,” tutur Tedi. “Saya tidak perlu sebut nama dan partainya tidak enak mas, yang jelas nama dia masuk daftar caleg,” ujar Tedi.

Sementara itu, seorang caleg Hanura di Bali diberitakan mendapat serangan jantung. Ia pun meninggal dunia. Kompas edisi ini menulis Ni Putu Lilik Heliawati (45), caleg nomor tiga Partai Hanura untuk DPRD Buleleng, meninggal dunia secara mendadak di rumahnya Desa Bengkel, Busungbiu, Kabupaten Buleleng. Heliawati diduga meninggal akibat serangan jantung setelah menerima telepon dari tim suksesnya bahwa perolehan suara yang bersangkutan tidak memenuhi harapan.

Bahkan, tak hanya caleg yang berpotensi stress. Di Medan sudah ada tim sukses caleg DPRD yang diberitakan mencoba bunuh diri (di sini).

Akhirnya, menanggapi mulai bermunculannya caleg ICMI yang stress, saya hanya bisa berkata: “Jika diibaratkan bahwa Pemilu adalah sebuah medan peperangan, semestinya para caleg itu harus sudah siap menerima resiko. Jika tak siap kalah, ya jangan maju dong. Atau, jika memang tak punya ‘dana perang’ cukup, ya ndak usah memaksakan diri dong.”

Semoga, fenomena ini menjadi pelajaran bagi Pemilu 2014, lima tahun mendatang. KPU, batasin dong jumlah caleg!!!



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Judul-Judul Pidato Pilihan :

  1. Dies Natalis SMAN 1 Kesamben Tuntutan Globalisasi
  2. Sambutan Camat Pada Rapat Desa Melalui Gotong-royong Segala Kesulitan Bisa Teratasi
  3. Acara Rutin Mingguan SMAN 1 Garut Kita Harus Mandiri
  4. Acara Rutin Mingguan SMAN 21 Semarang Membangun Semangat Muda
  5. Contoh Pidato Acara Rutin Mingguan SMKN 10 Subang Berbakti Kepada Orang Tua
  6. Pidato Pertemuan Rutin Bulanan SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Jiwa Mandiri Kunci Harga Diri
  7. Pidato Pertemuan Rutin Bulanan SMAN 5 Jakarta Menjadi Generasi Muda Pembawa Perubahan
  8. Pidato Pembinaan Rutin Bulanan SMAN 17 Batam Mari Bangun Semangat Belajar Kita
  9. Pidato Pembinaan Rutin Mingguan SMAN 5 Bandung Membangun Semangat Belajar Menggapai Prestasi
  10. Pidato Pembinaan Rutin SMAN 1 Semarang Mari Bangun Karakter Secara Positif
  11. Pidato Perpisahan oleh Perwakilan Siswa Kelas 3 SMP Lanjutkan Sekolah dan Raih Cita-citamu
  12. Contoh Pidato Tema Reboisasi Anjuran Menanam 1000 Pohon
  13. Contoh Pidato Pada Hari Pendidikan Nasional Bangkitkan Semangat Pendidikan Nasional
  14. Pidato SD Negeri 5 Bangkalan Indahnya Memiliki Sopan Santun
  15. Pidato Perpisahan oleh Siswa SMP 2 Surabaya Jadi Juara Berkat Jerih Payah
  16. Pidato Perpisahan oleh Wakil Siswa Kelas 3 SMP 33 Jakarta Raih Pendidikan Lebih Tinggi Raih Cita-cita
  17. Pidato Perpisahan Sekolah SMPN 15 Batam Kejarlah Cita-Citamu
  18. Pidato Perpisahan Kelas 6 SDN 1 Jakarta Giatlah Belajar dan Raih Cita-citamu Setinggi Mungkin
  19. Pidato Perpisahan Murid SDN 1 Bengkulu Buang Penyesalan Perbaiki Masa Depan
  20. Pidato Perpisahan oleh Wakil Siswa kelas 3 SMAN 1 Cilegon Waktu Tak Dapat Diputar Jangan Sia-Siakan
  21. Contoh Pidato Sambutan Kepala Desa Pada Rapat Desa Informasi Sangatlah Penting Untuk Kemajuan
  22. Contoh Pidato Sambutan Pada Pembukaan Diskusi Kelompok Manfaat Bioteknologi
  23. Contoh Pidato Sambutan Pada Sidang Pembukaan Pemilihan Ketua Prestasi Bisa Dicapai Berkat Keuletan dan Ketangguhan
  24. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Jadilah Pemuda Sukses
  25. Contoh Pidato Rutin SMPN 1 Bekasi Membangun Harapan Membangun Keberhasilan
  26. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Pemuda Taruhan Bangsa
  27. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 1 Tasikmalaya Membangun Perubahan dan Mencapai Kesuksesan
  28. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 12 Tasikmalaya Belajarlah Berani Bertindak Untuk Keberhasilan Masa Depan
  29. Contoh Pidato Pembinaan Rutin SMA Negeri 8 Bekasi Mari Bangun Karakter Secara Positif
  30. Contoh Pidato Upacara Hari Senin SMA Negeri 15 Jakarta Bermimpilah Besar dan Pegang Kuat-Kuat Hingga Berhasil