----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------Pidato Perpisahan---Pidato Singkat---Pidato Kepramukaan---Pidato Sekolah---Pidato Pembukaan---Pidato Resmi
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Minggu, 05 Desember 2010

Curhat Siswa (Wajib Baca) : Sekolahku Nerakaku

Para siswa saat ini merasa tersiksa oleh sekolahnya. "Sekolahku Nerakaku"
---------------------------------------------
".......Curhatan ini sebenarnya adalah tantangan buat orang-orang yang menyebut dirinya pendidik. Kalau tantangan ini tidak bisa dijawab oleh para pendidik itu, jangan aneh kalo tiap ulangan banyak anak yang ketahuan nyontek. Banyak anak yang bolos sekolah, atau, yang lebih parah lagi, banyak anak yang akan mencoba bunuh diri. Lalu, haruskah sekolah terus eksis?......."
---------------------------------------------
Sebenarya saya sendiri tidak aneh jika mucul keluhan semacam itu dari siswa. Apakah benar ada keluhan seperti diatas?

Tentu akan lebih jelas jika Anda sendiri menyempatkan waktu untuk iseng-iseng menanyakan langsung kepada para siswa.

Hanya saja anda perlu baca lebih lanjut informasi yang saya dapat senin, 6 desember 2010. Memang info ini sudah lama namun kiranya tidak ada salahnya jika saya sodorkan lagi kepada Anda. Saya dapat dari koran.seveners.com.

Inilah email yang diterima koran.seveners.com. pada tanggal 16 Januari 2007, yang isinya curhat dari seorang siswa.
----------------------------------------------
Berikut kutipan curhatnya :

SEKOLAH bagai neraka buat kami. Pelajaran kami anggap api neraka yang selalu menyiksa kami. Dan guru-guru kami sebut penjaga-penjaga neraka yang selalu memperhatikan apakah kami sudah tersiksa atau belum.Hiperbolis? Tidak! Ini adalah kenyataan yang saya rasakan dan mungkin banyak dirasakan teman-teman yang lain juga.

Nggak percaya? Coba aja lihat gimana reaksi teman-teman ketika ngedenger misalnya, besok libur. Mayoritas dari kami akan bersorak gembira. Hanya sedikit bahkan tidak ada sama sekali dari kami yang akan merasa sedih kalau besok nggak bisa masuk sekolah karena libur. Kalau kami berfikir sekolah itu surga, tentunya kami nggak akan bersorak gembira begitu mendengar kata libur.

Kenapa saya bilang school is hell?
Karena sekolah telah merampas kebebasan kami. Kami dipaksa menyerahkan masa muda kami di lembaga yang penuh penyiksaan itu. Demi masa depan? Kalau benar begitu, lalu kenapa kami banyak mendapatkan pelajaran yang nggak ada hubungannya dengan masa depan kami atau pelajaran yang jelas-jelas susah diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat.

Kenapa saya bilang school is hell?
Karena kami sudah mual dijejali oleh banyak materi pembelajaran. Bahkan kami tak sempat mencerna pelajaran di tiap-tiap bab sebab kami harus mempelajari bab berikutnya karena tuntutan kurikulum.

Kenapa saya bilang school is hell?
Karena sekolah tidak memotivasi kamu untuk belajar. Emangnya motivasi itu dateng tiba-tiba? Kiriman Tuhan dari langit? Salah! Motivasi itu bukan sesuatu yang datang dengan sendirinya. Motivasi itu harus ditumbuhkan.
Sementara sekolah tidak hanya tidak memotivasi. Tetapi sekolah juga telah menghilangkan motivasi belajar kami dengan memberlakukan sistem penilaian angka pada raport. Tujuan kami pergi sekolah pun bukan lagi untuk mencari ilmu, tetapi untuk mengejar nilai raport yang tinggi. Sehingga kami berfikir proses belajar itu nggak penting. Yang penting hasil akhir. Dan itulah yang bikin kami sekarang punya hobi baru: nyontek! Sebab dengan mencontek kami nggak perlu repot-repot menumbuhkan motivasi belajar dan susah-susah belajar. Bukankah yang penting itu nilai akhirnya.

Kenapa saya bilang school is hell?
Karena di sekolah, kami hanya jadi obyek. Kami harus menerima apapun yang guru berikan. Kami tidak diberi kesempatan untuk memilih pelajaran yang kami inginkan. Jadi, sekolah itu buat siapa? Buat kami atau guru? Sebenarnya dengan ngasih kami kesempatan buat milih, kami jadi memiliki rasa tanggung jawab akan pilihan kami. Tapi kalo caranya kaya sekarang, boro-boro tanggung jawab. Yang ada cuma males buat ngedengerin apa yang guru ajarkan.

And last but not least, kenapa saya bilang school is hell?
Karena kami hanya menjadi korban transaksi jual-beli yang dilakukan sekolah sebagai imbas dari program wajib belajar. Kami diwajibkan beli buku ini-itu. Beli barang ini-itu. Padahal nggak sedikit di antara kami yang nggak mampu beli itu.
Sebenarnya masih banyak alasan kenapa saya bilang school is hell. Tapi takutnya keburu enek baca curhatan saya ini.

Curhatan ini sebenarnya adalah tantangan buat orang-orang yang menyebut dirinya pendidik. Kalau tantangan ini tidak bisa dijawab oleh para pendidik itu, jangan aneh kalo tiap ulangan banyak anak yang ketahuan nyontek. Banyak anak yang bolos sekolah, atau, yang lebih parah lagi, banyak anak yang akan mencoba bunuh diri. Lalu, haruskah sekolah terus eksis?***
-----------------------------------
Mengapa begitu negatifnya "sekolah" dimata mereka?

Apa Tanggapan Anda?

4 komentar:

  1. Sungguh menyayat hati saya. saya sangat merasakan apa yang adik-adik rasakan. saya sangat setuju apa yang adik bilang. karna sebagai seorang guru bukan hanya mengajar, tetapi yang terpenting adalah mendidik. Mendidik muridnya bagaimana menjadi seorang leadhership. saya berharap curahan hati ini bisa dibaca mentri pendidikan bahkan kalau perlu presiden sekalian. biar mereka pertimbangkan ulang sistem kurikulum. seandainya semua sekolah yang ada di Indonesia ini,didikannya bisa seperti didikan di program Indnesia Mengajar, ungkin akan jauh lebih baik untuk anak-anak kita.

    BalasHapus
  2. Sungguh miris membaca curhatan ini, kalo ini memang asli siswa yang menulis, karena kalau dilihat-lihat, susunan kalimatnya teratur.Memang motivasi memegang peranan yang penting dalam belajar, namun menumbuhkan motivasi harus ditumbuhkan tidak hanya melulu dari guru,dari orang tua dan yang paling penting dari dirinya sendiri.Pergaulan remaja jaman sekarang punya tantangan yang luar biasa, imbas dari teknologi salah satunya, apabila tantangan ini disikapi dengan bijaksana, maka urusan sekolah merupakan tantangan untuk ditaklukkan.Yang terakhir, ini curhatan sudah lama ya?Mudah2an yang curhat ini sekarang sudah sukses melebihi guru2 yang dianggap penjaga neraka,apabila sudah berkeluarga mampu mendidik anak2nya lebih baik, karena mampu memberikan motivasi yang jauuuuuuuh lebih baik..amiin

    BalasHapus
  3. Benar apa yang dia katakan saya juga begitu

    BalasHapus

Judul-Judul Pidato Pilihan :

  1. Dies Natalis SMAN 1 Kesamben Tuntutan Globalisasi
  2. Sambutan Camat Pada Rapat Desa Melalui Gotong-royong Segala Kesulitan Bisa Teratasi
  3. Acara Rutin Mingguan SMAN 1 Garut Kita Harus Mandiri
  4. Acara Rutin Mingguan SMAN 21 Semarang Membangun Semangat Muda
  5. Contoh Pidato Acara Rutin Mingguan SMKN 10 Subang Berbakti Kepada Orang Tua
  6. Pidato Pertemuan Rutin Bulanan SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Jiwa Mandiri Kunci Harga Diri
  7. Pidato Pertemuan Rutin Bulanan SMAN 5 Jakarta Menjadi Generasi Muda Pembawa Perubahan
  8. Pidato Pembinaan Rutin Bulanan SMAN 17 Batam Mari Bangun Semangat Belajar Kita
  9. Pidato Pembinaan Rutin Mingguan SMAN 5 Bandung Membangun Semangat Belajar Menggapai Prestasi
  10. Pidato Pembinaan Rutin SMAN 1 Semarang Mari Bangun Karakter Secara Positif
  11. Pidato Perpisahan oleh Perwakilan Siswa Kelas 3 SMP Lanjutkan Sekolah dan Raih Cita-citamu
  12. Contoh Pidato Tema Reboisasi Anjuran Menanam 1000 Pohon
  13. Contoh Pidato Pada Hari Pendidikan Nasional Bangkitkan Semangat Pendidikan Nasional
  14. Pidato SD Negeri 5 Bangkalan Indahnya Memiliki Sopan Santun
  15. Pidato Perpisahan oleh Siswa SMP 2 Surabaya Jadi Juara Berkat Jerih Payah
  16. Pidato Perpisahan oleh Wakil Siswa Kelas 3 SMP 33 Jakarta Raih Pendidikan Lebih Tinggi Raih Cita-cita
  17. Pidato Perpisahan Sekolah SMPN 15 Batam Kejarlah Cita-Citamu
  18. Pidato Perpisahan Kelas 6 SDN 1 Jakarta Giatlah Belajar dan Raih Cita-citamu Setinggi Mungkin
  19. Pidato Perpisahan Murid SDN 1 Bengkulu Buang Penyesalan Perbaiki Masa Depan
  20. Pidato Perpisahan oleh Wakil Siswa kelas 3 SMAN 1 Cilegon Waktu Tak Dapat Diputar Jangan Sia-Siakan
  21. Contoh Pidato Sambutan Kepala Desa Pada Rapat Desa Informasi Sangatlah Penting Untuk Kemajuan
  22. Contoh Pidato Sambutan Pada Pembukaan Diskusi Kelompok Manfaat Bioteknologi
  23. Contoh Pidato Sambutan Pada Sidang Pembukaan Pemilihan Ketua Prestasi Bisa Dicapai Berkat Keuletan dan Ketangguhan
  24. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Jadilah Pemuda Sukses
  25. Contoh Pidato Rutin SMPN 1 Bekasi Membangun Harapan Membangun Keberhasilan
  26. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 2 Cikarang Pusat Bekasi Pemuda Taruhan Bangsa
  27. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 1 Tasikmalaya Membangun Perubahan dan Mencapai Kesuksesan
  28. Contoh Pidato Upacara Rutin SMAN 12 Tasikmalaya Belajarlah Berani Bertindak Untuk Keberhasilan Masa Depan
  29. Contoh Pidato Pembinaan Rutin SMA Negeri 8 Bekasi Mari Bangun Karakter Secara Positif
  30. Contoh Pidato Upacara Hari Senin SMA Negeri 15 Jakarta Bermimpilah Besar dan Pegang Kuat-Kuat Hingga Berhasil